10 Cara Sederhana dan Alami untuk Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh Anda
Cari Berita

Iklan

Advertisement

Iklan

10 Cara Sederhana dan Alami untuk Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh Anda

ALDI BIMANTARA
Friday, March 1, 2019


KamiUpdate.com-Menurut Pusat Pengendalian Penyakit , virus influenza terus menimbulkan kesengsaraan di 41 negara. Sudah kena flu? Bagus, lakukan lagi tahun depan.

Namun, perlu diingat bahwa virus lain menyebabkan penyakit pernapasan: virus parainfluenza, adenovirus, coronavirus, rhinovirus .... belum lagi bakteri seperti Streptococcus.

Terlepas dari kenyataan bahwa dunia Anda bekerja dengan mikroorganisme menular, sebagian besar waktu, Anda masuk akal sehat, kan? Berterimakasihlah pada sistem kekebalan tubuh Anda, yang melindungi Anda dari mikroba penyebab penyakit. Sekarang, melangkah melampaui rasa terima kasih untuk mengoptimalkan fungsi sistem itu.
  1. Tidur yang cukup dan atasi stres. Kurang tidur dan stres yang berlebihan meningkatkan hormon kortisol, peningkatan yang berkepanjangan yang menekan fungsi kekebalan tubuh.
  2. Hindari asap tembakau. Ini merusak pertahanan kekebalan dasar dan meningkatkan risiko bronkitis dan pneumonia pada semua orang, dan infeksi telinga tengah pada anak-anak.
  3. Minumlah lebih sedikit alkohol. Konsumsi berlebihan merusak sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan kerentanan terhadap infeksi paru-paru.
  4. Makan banyak sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, dan biji-bijian,  yang akan memberi tubuh Anda nutrisi yang dibutuhkan sistem kekebalan tubuh Anda. Sebuah penelitian pada orang dewasa yang lebih tua menunjukkan bahwa meningkatkan asupan buah dan sayuran meningkatkan respons antibodi terhadap vaksin Pneumovax, yang melindungi terhadap Streptococcus pneumonia.
  5. Pertimbangkan probiotik.  Studi menunjukkan suplemen mengurangi kejadian infeksi pernapasan dan gastrointestinal. Produk susu fermentasi juga telah terbukti mengurangi infeksi pernapasan pada orang dewasa dan anak - anak .
  6. Tangkap sinar. Sinar matahari memicu produksi kulit vitamin D. Di musim panas, paparan 10-15 menit (dikurangi tabir surya) sudah cukup. Namun, di atas garis lintang 42 derajat (Boston) dari November hingga Februari , sinar matahari terlalu lemah dan beberapa makanan mengandung vitamin ini. Kadar vitamin D yang rendah berkorelasi dengan risiko infeksi pernapasan yang lebih besar. Sebuah studi 2010 pada anak-anak menunjukkan bahwa 1200 IU per hari vitamin D tambahan mengurangi risiko influenza A. Namun, sebuah studi 2012 yang melibatkan penambahan orang dewasa dengan kanker usus besar dengan 1000 IU per hari gagal menunjukkan perlindungan terhadap infeksi saluran pernapasan atas.
  7. Pergi untuk bawang putih. Bawang putih adalah agen antimikroba spektrum luas dan penambah kekebalan tubuh. Karena panas menonaktifkan bahan aktif utama, tambahkan ke makanan sebelum disajikan.
  8. Makanlah jamur obat,  seperti shiitake dan maitake (kadang dijual sebagai "ayam hutan"). Sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa ekstrak shiitake yang terkonsentrasi meningkatkan fungsi kekebalan pada wanita dengan kanker payudara.
  9. Coba ramuan yang mendukung kekebalan tubuh. Jika Anda mendapatkan infeksi berulang, pertimbangkan untuk mengonsumsi herbal yang mendukung kekebalan tubuh seperti eleuthero ( Eleutherococcus senticocus ) , ginseng Asia ( Panax ginseng ), ginseng Amerika ( Panax quinquefolius ), atau astragalus ( A. membranaceus ).
  10. Buatlah tingtur echinacea. Ini bagus untuk dimiliki saat virus pernapasan membanjiri pertahanan Anda.

Untuk satu gelas bir tambahkan 1 cangkir akar umbi akar Echinacea purpurea , spesies yang terbukti meningkatkan fungsi kekebalan tubuh dan mengurangi keparahan dan lamanya gejala dingin. Tambahkan 1½ cangkir vodka dan aduk. Jika tidak ada 1 hingga 2 inci vodka berlapis di atas akar tanah, tambahkan lebih banyak vodka. Kocok setiap hari.

Setelah 4 minggu, saring kain katun tipis ke dalam toples yang bersih.Pada hirupan pertama, ambil ½ sendok teh tingtur yang diencerkan dalam air setiap dua jam sambil terjaga. Setelah dua hari, kurangi dosis menjadi ½ sendok teh 3 kali sehari selama dingin.