Catatan Perjalanan Romantis Catherine & Dave di Danau Kelimutu Flores, Indonesia
Cari Berita

Iklan

Advertisement

Iklan

Catatan Perjalanan Romantis Catherine & Dave di Danau Kelimutu Flores, Indonesia

ALDI BIMANTARA
Sunday, February 10, 2019





Panjat Kelimutu

Dikatakan bahwa ketika anak-anak mati di desa pegunungan Moni, semangat mereka melayang tinggi ke arah Gunung Kelimutu, menetap di danau kawah triwarna berwarna paling hangat dan paling panas di gunung berapi.
Dikenal sebagai Tiwu Nuwa Muri Koo Fai , danau pirus keramat ini adalah yang paling mempesona dari tiga kolam renang Kelimutu yang kaya warna yang memikat pemandangan yang begitu spektakuler dan begitu nyata sehingga para pelancong berani, jalan-jalan gunung yang berliku di pedalaman pulau Flores , Indonesia, dan memanjat gunung berapi dengan obor hanya untuk menyaksikan hari mulai tinggi di atas Moni.
Kami mendaki gunung berapi dengan obor hanya untuk menyaksikan hari mulai tinggi di atas Moni.  Kredit Gambar - David Bristow
Petualangan dimulai sekitar jam 4 pagi, dan satu jam kemudian kami mendaki ke ujung punggung bukit kurus untuk bergabung dengan sekelompok kecil peziarah yang menunggu matahari.
Sebuah sudut pandang alami mengangkat kepala-dan-bahu di atas lautan puncak gunung berapi yang bergerigi, dan kami mengintip ke bawah ke dalam tiga kawah yang curam dan terjal yang membuai air dengan rona yang begitu kuat sehingga tampak setebal cat.
Sudut pandang alami mengangkat kita kepala-dan-bahu di atas lautan gunung berapi bergerigi.  Kredit Gambar - David Bristow
Bersandar melawan dinginnya ketinggian tinggi, kamera berpose ke arah timur, kami bergeser dengan gelisah di ketinggian 1640 meter, menunggu tontonan terungkap. Seorang wanita tua menjual kepada kami kopi yang manis dan susu seharga satu dolar, mengisi gelas dari termos yang ia bawa ke gunung juga.
Seorang wanita tua menjual kepada kami kopi manis dan susu seharga satu dolar, Kelemutu.  Kredit Gambar - David Bristow

Danau Tiga Warna

Akhirnya matahari mencapai kita, mengirimkan jari-jari cahaya ke permukaan air dan mengecatnya dengan warna yang semakin intens dan menyilaukan.
Danau Turquoise adalah yang paling menawan sejauh ini, tetapi dekat, Tiwu Ata Polo (Danau Brown di mana jiwa-jiwa tua yang berhati baik datang untuk beristirahat) memberikan kontras yang luar biasa.
Warna dari dua danau paling biru (dan paling murni) berubah seiring musim, Kelemutu.  Kredit Gambar - David Bristow
Di sisi lain sudut pandang kami yang ramping dan berbatu-batu, duduk Tiwi Ata Mbupu : hitam, dingin, dan sunyi, tempat peristirahatan bagi orang-orang yang paling jahat dari arwah almarhum Moni.
Bahkan sebelum aku tahu tentang penghuninya yang menyeramkan, Black Lake tidak memegang tatapanku sama seperti dua lainnya yang berkilau dan berkilauan ketika angin berhembus melintasi puncak gunung.
Warna dari dua danau paling biru (dan paling murni) berubah seiring dengan musim, semakin intensif saat musim hujan turun, melarutkan mineral yang mengalir ke danau-danau yang tinggi ini.
Kami mendaki untuk melihat pemandangan yang berbeda, mendekat ke tepi tipis kawah, Kelimutu.  Kredit Gambar - David Bristow

Kami memanjat untuk mendapatkan pemandangan berbeda, condong lebih dekat ke tepi terjal kawah sampai matahari naik terlalu tinggi, mencuri kembali cahayanya.
Hanya ketika tontonan itu baik dan benar-benar selesai kita mundur ke Moni, berjalan menuruni sawah dan air terjun, mengejutkan hewan ternak dan menemukan di tepi kota, sebuah Rumah Pabean kuno yang menyaingi beberapa pulau terbaik.
Tepi kota, Rumah Pabean kuno yang menyaingi beberapa pulau terbaik, Moni.  Kredit Gambar - David Bristow
Menangkap matahari terbit di atas Kelimutu adalah salah satu cara terbaik untuk memulai hari di Flores, terlepas dari seberapa jauh Moni mungkin berada.
Ini mungkin paling baik diakses sebagai bagian dari perjalanan panjang melintasi Flores, tetapi Anda dapat terbang ke Maumere (seperti yang kami lakukan), dan melakukan perjalanan dengan bus atau mobil selama tiga jam ke Moni, terus ke barat dengan jalan darat untuk terbang keluar dari Ende sehari kemudian.

Essentials:

Moni terletak di ujung timur jauh Flores, 2,5-3 jam berkendara dari kota Maumere, yang terhubung ke Denpasar (Bali) dengan penerbangan harian.
Satu jalan menanjak melalui Moni, dihiasi dengan wisma-wisma kecil yang menyediakan kamar-kamar dasar ber-AC dengan pemandangan.
Pada kunjungan di luar musim, kamar dobel kami dikenai biaya Rp 200.000 (AUD $ 20), sudah termasuk sarapan, dan kami membayar sopir lokal AUD $ 10 per orang untuk perjalanan 4 jam ke tempat parkir di Taman Nasional Kelimutu. Bayar biaya masuk Anda ($ 10 per orang plus $ 1 untuk mobil) dalam perjalanan.
Ada toilet dan kedai makanan dan minuman dasar di tempat parkir. Dari sini, Anda bisa berjalan kaki selama 30 menit menanjak melalui hutan pinus ke tempat pengamatan kawah tertinggi. Bawalah obor dan beberapa rupee untuk membeli kopi di bagian atas saat Anda duduk dan menyaksikan matahari terbit.
Satu jalan menanjak melalui Moni, dihiasi dengan wisma-wisma kecil yang menyediakan kamar-kamar dasar ber-AC dengan pemandangan.